JENIS JENIS PHOBIA”

Takut Air – Hydrophobia,
Takut Agama – Theologicophobia,
Takut Alat Kelamin – Kolpophobia,
Takut Aliran Udara – Aerophobia,
Takut Alkohol – Methyphobia,
Takut Alkohol – Potophobia,
Takut Amnesia – Amnesiphobia,
Takut Anggur – Oenophobia,
Takut Angin – Ancraophobia,
Takut Angka – Arithmophobia,
Takut Angka 13 – Triskaidekaphobia,
Takut Angka 8 – Octophobia,
Takut Anjing – Cynophobia,
Takut Anjing Laut – Lutraphobia,
Takut Anus – Rectophobia,
Takut Api – Arsonphobia,
Takut Api – Pyrophobia,
Takut Awan – Nephophobia,
Takut Ayam – Alektorophobia,
Takut Ayan – Hylephobia,
Takut Badut – Coulrophobia,
Takut Bahan Kimia – Chemophobia,
Takut Bangunan Tinggi – Batophobia,
Takut Banjir – Antlophobia,
Takut Bapak Tiri – Vitricophobia,
Takut Batu Nisan – Placophobia,
Takut Bau Badan – Bromidrosiphobia,
Takut Bau Bauan – Olfactophobia,
Takut Bau Busuk – Autodysomophobia,
Takut Bawa Mobil – Amaxophobia,
Takut Bawang Putih – Alliumphobia,
Takut Bayangan – Sciaphobia,
Takut Bebas – Eleutherophobia,
Takut Belanda – Dutchphobia,
Takut Benang – Linonophobia,
Takut Benda di Sebelah Kanan – Dextrophobia,
Takut Benda di Sebelah Kiri – Levophobia,
Takut Berantakan – Ataxophobia,
Takut Berbicara – Laliophobia,
Takut Bercinta – Malaxophobia,
Takut Bercinta – Sarmassophobia,
Takut Berdosa – Hamartophobia,
Takut Berfikir – Phronemophobia,
Takut Berita Baik – Euphobia,
Takut Berjalan – Stasibasiphobia,
Takut Berjanji – Enissophobia,
Takut Berkotbah – Homilophobia,
Takut Berlarut – Apeirophobia,
Takut Bersenggama – Coitophobia,
Takut Bertanggung Jawab – Hypegiaphobia,
Takut Binatang – Zoophobia.
Takut Binatang Liar – Agrizoophobia,
Takut Binatang Melata – Herpetophobia,
Takut Bintang – Astrophobia,
Takut Bintang – Siderophobia,
Takut Bintang Berekor – Cometophobia,
Takut Bom Atom – Atomosophobia,
Takut Boneka – Pediophobia,
Takut Boneka Bersuara Perut – Automatonophobia,
Takut Bosan – Xerophobia,
Takut Botak – Phalacrophobia,
Takut Buang Air Besar – Rhypophobia,
Takut Buku – Bibliophobia,
Takut Bulan – Selenophobia,
Takut Bulu Ayam – Pteronophobia,
Takut Bunga – Anthophobia,
Takut Bunga Es – Pagophobia,
Takut Bungkuk – Kyphophobia,
Takut Burung – Ornithophobia,
Takut Buta – Scotomaphobia,
Takut Cabut Gigi – Odontophobia,
Takut Cacing – Helminthophobia,
Takut Cacing – Scoleciphobia,
Takut Cacing Pita – Taeniophobia,
Takut Cacing Pita Babi – Trichinophobia,
Takut Cahaya – Photophobia,
Takut Cahaya dari Utara – Auroraphobia,
Takut Caplak – Phthiriophobia,
Takut Cemburu – Zelophobia,
Takut Cermin – Catoptrophobia,
Takut Cina – Sinophobia,
Takut Corak Baru – Cainophobia
Takut Daerah Perbatasan – Claustrophobia,
Takut Daging – Carnophobia,
Takut Dagu – Geniophobia,
Takut Danau – Limnophobia,
Takut Darah – Hemaphobia,
Takut Debu – Amathophobia,
Takut Debu – Koniophobia,
Takut Demam – Febriphobia,
Takut Demam – Fibriophobia,
Takut Demo – Daemonophobia,
Takut dengan Seks – Erotophobia,
Takut Dewa – Zeusophobia,
Takut Di dalam Rumah – Oikophobia,
Takut di Ejek – Katagelophobia,
Takut di Hipnotis – Hynophobia,
Takut Di pandang – Opthalmophobia,
Takut Diabaikan – Athazagoraphobia,
Takut Dibatasi – Merinthophobia,
Takut Dibenci – Melophobia,
Takut Dicekik – Pnigophobia,
Takut Dicuri – Cleptophobia,
Takut Dihukum – Mastigophobia,
Takut Dihukum Berat – Rhabdophobia,
Takut Dikubur Sendirian – Taphephobia,
Takut Diluar Ruangan – Spacephobia,
Takut Dingin – Cheimaphobia,
Takut Dingin – Psychrophobia,
Takut Dinilai Negatif – Socialphobia,
Takut Diracun – Toxicophobia,
Takut Dirampok – Harpaxophobia,
Takut Disentuh – Aphenphosmphobia,
Takut Disentuh – Chiraptophobia,
Takut Disentuh – Haphephobia,
Takut Disuntik – Trypanophobia,
Takut Ditatap – Scopophobia,
Takut Ditertawakan – Catagelophobia,
Takut Ditinggal Sendiri – Eremophobia,
Takut Dokter Gigi – Dentophobia,
Takut Dubur – Proctophobia,
Takut Duduk – Cathisophobia,
Takut Duduk – Taasophobia,
Takut Duduk di Bawah – Kathisophobia,
Takut Emas – Aurophobia,
Takut Es Batu – Cryophobia,
Takut Fenomena Kosmis – Kosmikophobia,
Takut Filosofi – Philosophobia,
Takut Gagal – Atychiphobia,
Takut Gagap – Psellismophobia,
Takut Gatal – Acarophobia,
Takut Gatal – Pellagrophobia,
Takut Gedung Pertunjukan – Theatrophobia,
Takut Gelap – Achluophobia,
Takut Gelap – Lygophobia,
Takut Gelas – Hyelophobia,
Takut Gelombang – Kymophobia,
Takut Gembira – Cherophobia,
Takut Gerakan – Kinetophobia,
Takut Gereja – Ecclesiophobia,
Takut Getaran – Tremophobia,
Takut Gravitasi – Barophobia,
Takut Guntur – Ceraunophobia,
Takut Halloween – Samhainophobia,
Takut Hamil – Tocophobia,
Takut Hantu – Bogyphobia,
Takut Hantu – Phasmophobia,
Takut Hantu – Spectrophobia,
Takut Hujan – Ombrophobia,
Takut Hujan – Pluviophobia,
Takut Hukum – Dikephobia,
Takut Hukuman – Poinephobia,
Takut Hutan – Hylophobia,
Takut Hutan – Xylophobia,
Takut Hutan di Malam Hari – Nyctophobia,
Takut Ibu Tiri – Novercaphobia,
Takut Ide – Ideophobia,
Takut Ide Baru – Cenophobia,
Takut Ikan – Ichthyophobia,
Takut Inggris – Anglophobia,
Takut Insektisida – Entomophobia,
Takut Istilah Latin – Hellenologophobia,
Takut Jadi Gila – Lysssophobia,
Takut Jadi Homoseks – Homophobia,
Takut Jahudi – Judeophobia,
Takut Jalan – Ambulophobia,
Takut Jamur – Mycophobia,
Takut Jarum – Aichmophobia,
Takut Jatuh – Basiphobia
Takut Jatuh Cinta – Philophobia,
Takut Jelek – Cacophobia,
Takut Jembatan Penyeberangan – Gephydrophobia,
Takut Jenggot – Pogonophobia,
Takut Jenis Kelamin Berbeda – Heterophobia,
Takut Jepang – Japanophobia,
Takut Jerman – Germanophobia,
Takut Jerman – Teutophobia,
Takut Jomblo – Anuptaphobia,
Takut Jum’at ke 13 – Paraskavedekatriaphobia,
Takut Kabut – Homichlophobia,
Takut Kacang – Arachibutyrophobia,
Takut Kaget – Hormephobia,
Takut Kain Lap – Vestiphobia,
Takut Kain Satin – Satanophobia,
Takut Kalah – Kakorrhaphiophobia,
Takut Kanker –  Carcinophobia,
Takut Kanker – Cancerophobia,
Takut Kata Kata – Logophobia,
Takut Kata Kata – Verbophobia,
Takut Kata Panjang – Hippopotomonstrosesquippedaliophobia,
Takut Kata yang Panjang – Sesquipedalophobia,
Takut Katak – Ranidaphobia,
Takut Kaya – Plutophobia,
Takut Ke Sekolah – Didaskaleinophobia,
Takut Kecelakaan – Dystychiphobia,
Takut Kedalaman – Bathophobia,
Takut Kedokter – Iatrophobia,
Takut Kegelapan – Myctophobia,
Takut Kegelapan – Scotophobia,
Takut Kejatuhan Benda – Atephobia,
Takut Kekacauan – Demophobia,
Takut Kelahiran – Parturiphobia,
Takut Kelainan Bentuk – Dysmorphophobia,
Takut Kelamin Wanita – Eurotophobia,
Takut Kemajuan – Prosophobia,
Takut Kembali ke Rumah – Nostophobia,
Takut Kembung – Anginophobia,
Takut Kencing – Urophobia,
Takut Keramaian – Agoraphobia,
Takut Kerang-Kerangan – Ostraconophobia,
Takut Kereta Api – Diderodromophobia,
Takut Keriput – Rhytiphobia,
Takut Kerja Berlebihan – Ponophobia,
Takut Kertas – Papyrophobia,
Takut Kesakitan – Agliophobia,
Takut Ketinggian – Altophobia,
Takut Ketinggian – Hypsiphobia,
Takut Ketularan – Tapinophobia,
Takut Keturunan – Patroiophobia,
Takut Kezaliman – Tyrannophobia,
Takut Kilat – Brontophobia,
Takut Kodok – Bufonophobia,
Takut Komputer – Cyberphobia,
Takut Komputer – Logizomechanophobia,
Takut Kotor – Automysophobia,
Takut Kotoran – Myxophobia,
Takut Kriminal – Peccatophobia,
Takut Kristal – Crystallophobia,
Takut Kuburan – Coimetrophobia,
Takut Kucing – Ailurophobia,
Takut Kucing – Elurophobia,
Takut Kucing – Felinophobia,
Takut Kuda – Equinophobia,
Takut Kuda – Hippophobia,
Takut Kulit Binatang – Doraphobia,
Takut Kuman – Spermatophobia,
Takut Kunci – Chronomentrophobia,
Takut Kutu – Pediculophobia,
Takut Laba Laba – Arachnophobia,
Takut Laki Laki – Androphobia,
Takut Laki Laki – Arrhenophobia,
Takut Lampu Sorot – Selaphobia,
Takut Laut – Thalassophobia,
Takut Lawan Jenis – Sexophobia,
Takut Lebah – Apiphobia,
Takut Lecet – Amychophobia,
Takut Lelah – Kopophobia,
Takut Lembab – Hygrophobia,
Takut Lengket di Langit Mulut – Arachibutyrophobia,
Takut Listrik – Enochlophobia,
Takut Logam – Metallophobia,
Takut Lompat – Catapedaphobia,
Takut Luka – Dematophobia,
Takut Luka – Traumatophobia,
Takut Lumpuh – Poliosophobia,
Takut Lumpur – Blennophobia,
Takut Lutut – Genuphobia,
Takut Mabuk Udara – Aeronausiphobia,
Takut Makan – Phagophobia,
Takut Makan – Sitiophobia,
Takut Makanan – Cibophobia,
Takut Makanan – Sitophobia,
Takut Mal Praktek – Ergasiophobia,
Takut Malam – Noctiphobia,
Takut Maling – Scelerophobia,
Takut Mandek – Ankylophobia,
Takut Mandi  – Ablutophobia,
Takut Marah – Angrophobia,
Takut Masak – Mageirocophobia,
Takut Mata Kabur – Diplophobia,
Takut Mata Mata – Ommatophobia,
Takut Matahari – Heliophobia,
Takut Matahari – Phengophobia,
Takut Mati – Necrophobia,
Takut Mati – Thantophobia,
Takut Melahirkan – Lockiophobia,
Takut Melahirkan – Maieusiophobia,
Takut Melarat – Peniaphobia
Takut Melihat Massa – Ochlophobia,
Takut Membelakangi – Dishabiliophobia,
Takut Membuat Keputusan – Decidophobia,
Takut Membuat Perubahan – Tropophobia,
Takut Membuka Satu Mata – Optophobia,
Takut Membusuk – Seplophobia,
Takut Menari – Chorophobia,
Takut Mencium – Philemaphobia,
Takut Mendengar Kata Tertentu – Onomatophobia,
Takut Menderita – Panthophobia,
Takut Menganggur – Domatophobia,
Takut Mengingat – Mnemophobia,
Takut Menikah – Gamophobia,
Takut Menjadi Sakit – Nosemaphobia,
Takut Menstruasi – Monophobia,
Takut Menua – Gerascophobia,
Takut Menulis di Papan – Scriptophobia,
Takut Menunggu Lama – Macrophobia,
Takut Menyeberang – Agyrophobia,
Takut Menyeberang Jalan – Dromophobia,
Takut Merasa Nyaman – Hedonophobia,
Takut Mertua – Pentheraphobia,
Takut Mertua – Soceraphobia,
Takut Mesin – Mechanophobia,
Takut Meteor – Meterorophobia,
Takut Mikroba – Bacillophobia,
Takut Mikroba – Microbiophobia,
Takut Milik – Orthophobia,
Takut Mimisan – Epistaxiophobia,
Takut Mimpi – Oneirophobia,
Takut Mimpi Basah – Oneirogmophobia,
Takut Minum Obat – Pharmacophobia,
Takut Minuman – Dipsophobia,
Takut Mitos – Mythophobia,
Takut Mobil – Motorphobia,
Takut Monster – Teratophobia,
Takut Mukanya Merah – Ereuthophobia,
Takut Mulut Kejang – Tetanophobia,
Takut Muntahan – Emetophobia,
Takut Naik Mobil – Ochophobia,
Takut Naik Pesawat – Aerophobia,
Takut Naik Pesawat – Aviophobia,
Takut Nama Nama – Namatophobia,
Takut Neraka – Hadephobia,
Takut Neraka – Stigiophobia,
Takut Ngaca – Eisoptrophobia,
Takut Ngaceng – Ithypallophobia,
Takut Ngebut – Tachophobia,
Takut Ngengat – Mottophobia,
Takut Noda – Rupophobia,
Takut Nomer – Numerophobia,
Takut Nyeri – Algophobia,
Takut Nyeri – Odynephobia,
Takut Obat Baru – Neopharmaphobia,
Takut Ombak – Cymophobia,
Takut Operasi – Tomophobia,
Takut Orang Asing – Xenophobia,
Takut Orang Asing – Xenophobia,
Takut Orang Botak – Peladophobia,
Takut Orang Buntung –  Apotemnophobia,
Takut Orang Suci – Hagiophobia,
Takut Otot Gerak Sendiri – Ataxiophobia,
Takut Panas – Thermophobia,
Takut Parasit – Parasitophobia,
Takut Paus – Papaphobia,
Takut Pelecehan Seksual – Agraphobia,
Takut Pelecehan Seksual – Contreltophobia,
Takut Peluru – Ballistophobia,
Takut Pembicaraan Dinner – Deipnophobia,
Takut Pemerkosa – Virginitiphobia,
Takut Pendapat – Allodoxaphobia,
Takut Pendeta – Hierophobia,
Takut Pengemis – Hobophobia,
Takut Pengetahuan – Epistemphobia,
Takut Pengetahuan – Gnosiophobia,
Takut ******* – Phallophobia,
Takut ******* Berdiri – Medorthophobia,
Takut ******* Loyo – Medomalacuphobia,
Takut Penyakit – Pathophobia,
Takut Penyimpangan Seks – Paraphobia,
Takut Peralatan Listrik – Electrophobia,
Takut Perancis – Francophobia,
Takut Perjalanan – Hodophobia,
Takut Perkara Hukum – Liticaphobia,
Takut Perubahan – Metathesiophobia,
Takut Petir – Astrapophobia,
Takut Pikiran – Psychophobia,
Takut Pin – Balenephobia,
Takut Pin – Enetophobia,
Takut Pingsan – Ashenophobia,
Takut Pohon – Dendrophobia,
Takut Politikus – Politicophobia,
Takut Pria – Hominophobia,
Takut Puisi – Mertophobia,
Takut Pusaran Air – Dinophobia,
Takut Rabies – Hydrophobophobia,
Takut Rabies – Kynophobia,
Takut Racun – Iophobia,
Takut Racun – Toxiphobia
Takut Rambut – Chaetophobia,
Takut Rambut – Trichopathophobia,
Takut Rasa – Geumaphobia,
Takut Rayap – Isopterophobia,
Takut Reptil – Batrachophobia,
Takut Reptil – Herpetophobia,
Takut Ruang Kosong – Cenophobia,
Takut Ruangan – Koinoniphobia,
Takut Ruangan Kosong – Kenophobia,
Takut Rumah – Ecophobia,
Takut Rumah Sakit – Nosocomephobia,
Takut Rusia – Russophobia,
Takut Sakit Demam – Pyrexiophobia,
Takut Sakit Diabetes – Diabetophobia,
Takut Sakit Ginjal – Albuminurophobia,
Takut Sakit Jantung – Cardiophobia,
Takut Sakit Jiwa – Dementophobia,
Takut Sakit Jiwa – Maniaphobia,
Takut Sakit Kelamin – Cyprianophobia,
Takut Sakit Kolera – Cholerophobia,
Takut Sakit Kulit – Dermatophathophobia,
Takut Sakit Kusta – Leprophobia,
Takut Sakit Otak – Meningitiophobia,
Takut Sakit Syphilis – Syphilophobia,
Takut Sakit Syphillis – Luiphobia,
Takut Salib – Staurophobia,
Takut Salju – Chionophobia,
Takut Sama Gadis – Parthenophobia,
Takut Sapi Jantan – Taurophobia,
Takut Saudara – Syngenesophobia,
Takut Sayuran – Lachanophobia,
Takut Segala Sesuatu – Polyphobia,
Takut Segalanya – Panophobia,
Takut Sekitar Rumah – Eicophobia,
Takut Sekitar Rumah – Oikophobia,
Takut Sekolah – Scoionophobia,
Takut Seks – Genophobia,
Takut Semangat – Pneumatiphobia,
Takut Semut – Myrmecophobia,
Takut Sendiri – Isolophobia,
Takut Sendirian – Autophobia,
Takut Sendirian – Monophobia,
Takut Senjata Api – Hoplophobia,
Takut Senjata Nuklir – Nucleomituphobia,
Takut Sepeda – Cyclophobia,
Takut Serangga – Epistaxiophobia,
Takut Serangga – Insectophobia,
Takut Seruling – Aulophobia,
Takut Sesuatu dari Kiri – Sinistrophobia,
Takut Sesuatu yang Baru – Kainolophobia,
Takut Sesuatu yang Baru – Neophobia,
Takut Sesuatu yang Besar – Megalophobia,
Takut Sesuatu yang Kecil – Microphobia,
Takut Silau – Photoaugliaphobia,
Takut Simbol – Symbolophobia,
Takut Simetris – Symmetrophobia,
Takut Sinar X – Radiophobia,
Takut Situasi yang Menakutkan – Counterphobia,
Takut Skabies – Scabiophobia,
Takut Suara – Acousticophobia,
Takut Suara Keras – Ligyrophobia,
Takut Suara Telpon – Phonophobia,
Takut Subuh – Eosophobia,
Takut Sungai – Potamophobia,
Takut Surga – Ouranophobia,
Takut Surga – Uranophobia,
Takut Susah Be’ol – Coprastasophobia,
Takut Tabuhan – Spheksophobia,
Takut Tai – Coprophobia,
Takut Takut Anak Anak – Pedophobia,
Takut Tali – Cnidophobia,
Takut Tambah Berat – Obesophobia,
Takut Tambah Berat – Pocrescophobia,
Takut Tanaman – Batonophobia,
Takut Tangga – Climacophobia,
Takut Tanggung Jawab – Paralipophobia,
Takut Tantangan – Heresyphobia,
Takut Tawon – Melissophobia,
Takut TBC – Phthisiophobia,
Takut TBC – Tuberculophobia,
Takut Tebing – Cremnophobia,
Takut Teknologi – Technophobia,
Takut Tekstur Tertentu – Textophobia,
Takut ******* – Gymnophobia,
Takut ******* – Nudophobia,
Takut Telpon – Telephophobia,
Takut Tempat Sempit – Stenophobia,
Takut Tempat Terbuka – Agoraphobia,
Takut Tempat Tertentu – Topophobia,
Takut Tempat Tertutup – Claustrophobia,
Takut Tempat Tinggi Terbuka – Aeroacrophobia,
Takut Terbahak – Geliophobia,
Takut Terbang – Pteromerhanophobia,
Takut Tergantung pada Orang – Soteriophobia,
Takut Terkontaminasi Debu – Misophobia,
Takut Terkunci – Cleisiophobia,
Takut Tidak Sempurna – Atelophobia,
Takut Tidak Simetris – Asymmetriphobia,
Takut Tidur – Clinophobia,
Takut Tidur – Somniphobia,
Takut Tikus – Murophobia,
Takut Tikus – Suriphobia,
Takut Tikus Besar – Zemmiphobia,
Takut Tornado – Lilapsophobia,
Takut Tuhan – Theophobia,
Takut Tulisan Tangan – Graphophobia,
Takut Tuma – Verminophobia,
Takut Uang – Chrematophobia,
Takut Ujian – Tertaphobia,
Takut Ular – Ophidiophobia,
Takut Ular – Snakephobia,
Takut Upacara Seremonial – Teleophobia,
Takut Vaksinasi – Vaccinophobia,
Takut Vertigo – Illyngophobia,
Takut Waktu – Chronophobia,
Takut Wangi-Wangian – Osphesiophobia,
Takut Wanita – Gynephobia,
Takut Wanita Cantik – Caligynephobia,
Takut Wanita Cantik – Venustraphobia,
Takut Wanita Sihir – Vitricophobia,
Takut Warga – Anthropophobia,
Takut Warna – Chromatophobia,
Takut Warna Hitam – Melanophobia,

Takut Warna Kuning – Xanthophobia,

Takut Warna Putih – Leukophobia,

Takut Warna Ungu – Porphyrophobia,
Takut Wayang – Pupaphobia.

sumber : http://forum.dudung.net/index.php?topic=13911.0

Add a comment June 5, 2010

Sosial Phobia

Sosial fobia (social phobia) atau dikenal juga dengan istilah social anxiety disorder (SAD) merupakan gangguan kecemasan secara menyeluruh yang ditandai dengan beberapa simtom tertentu.

Pembagian Gangguan kecemasan:
(1) Gangguan panik tanpa agoraphobia
(2) Gangguan panik dengan agoraphobia
(3) agoraphobia tanpa riwayat gangguan panik
(4) Phobia spesifik
(5) Phobia sosial
(6) Gangguan obsesif-kompulsif
(7) Gangguan stres pasca traumatik
(8) Gangguan stres akut
(9) Gangguan kecemasan umum
(10) Gangguan kecemasan umum disebabkan kondisi medis umum
(11) Gangguan yang dihubungkan dengan penggunaan zat
(12) Gangguan kecemasan yang tidak terindentfikasi
(APA, 1994)
Simtom;

1) Fisik
– Gemetar pada tangan dan kaki, seperti tremor ketika kecemasan meningkat yang juga disertai gemetar pada saat berbicara
– Berkeringat terutama pada tangan
– Rasa cemas secara berlebihan yang ditandai dengan adanya serangan panik
– Meningkat ketegangan pada otot, ditandai mudah pegal
– Ingin buang air kecil dalam waktu singkat
– Sering sakit kepala
Insomnia
– Mudah merasa lelah
– Rasa sesak di dada
– Pusing
2) Kognitif
– Rasa takut terhadap penilaian orang lain, takut dikritik
– Selalu berpikir negatif, beranggapan bahwa orang lain menilai buruk tentang dirinya
– Kesulitan menemukan ide-ide baru dan cenderung tidak mampu berpikir secara jernih terhadap permasalahan yang dihadapinya.
– Mengisolasi diri
– Merasa dirinya lemah, bodoh dan selalu merasa khawatir
– Merasa dirinya selalu dilihat oleh orang lain
– Rasa takut untuk melihat atau bertemu orang asing
– Merasa dirinya tidak mampu berkompetisi dan berperilaku sebagaimana orang lainnya.
– Menghindari kerumunan atau kumpulan orang ramai/keramaian tertentu saja (secara diagnostik harus dipisahkan kecenderungan dari simtom agoraphobia)
– Ketakutan untuk tampil di depan orang lain atau publik

Menurut Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSMIII), sosial fobia ditandai dengan ciri utama ketakutan yang sifatnya menetap, irasional, yang memaksakan individu menghindari situasi-situasi yang membuat individu tersebut merasa malu diperhatikan oleh orang lain. Pada Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM IV) pada gangguan ini ditekankan pada rasa ketakutan tersebut secara berlebihan dan dengan alasan tidak masuk akal.

Penderita sosial fobia menunjukkan pelbagai perilaku tertentu seperti rasa takut berbicara di depan umum, makan ditempat umum, buang air kecil di toilet umum, atau berbicara sepatah kata pada situasi sosial tertentu, takut menulis sesuatu hal yang dapat dibaca oleh publik (Artinya, mereka lebih suka menyembunyikan tulisan-tulisannya dengan menyembunyikan identitas penulis, biodata dan sebagainya). Pada situasi yang menakutkan bagi dirinya, penderita SAD sering menyalahkan dirinya sendiri, seiring meningkatnya kecemasan juga terjadinya perubahan warna kulit yang memerah, berkeringat dan gemetar.

Kemunculan SAD diduga berawal dari beberapa kondisi dari permasalahan dalam dunia kerja; dimana individu terjebak dalam pekerjaan yang berat -menyulitkan dirinya, ketergantungan atau penyalahgunaan pada obat-obatan, alkoholik dan depresi. (Barlow, DiNardo, Vermilyea dan Blanchard, 1986; Bowen, Cipywnyk, D’Arcy and Keegan, 1984)
Treatment

Penderita sosial fobia dapat kembali menjadi normal setelah menjalan terapi secara rutin yang tidak terputus. Penderita sosial fobia atau SAD harus menjalani test diagnostik terlebih dahulu untuk menentukan diagnosa awal, dengan melihat skor yang diperoleh dari Clinical Global Impression Scale (CGI), Fear of Negative Evaluation Scale, atau Social Avoidance and Distress Scale. Sementara dalam psikofarmakologi, treatment utama yang digunakan adalah Selective Serotonin-Reuptake Inhibitors (SSRIs) jenis paroxetine (paxil), benzodiazepines, fluoxetine (prozac), sertraline (zoloft), dsb dianggap treatment paling manjur yang tidak berbahaya pada pasien. Sekitar 80% pasien SAD dapat kembali normal karena menjalani terapi secara rutin tanpa jeda waktu.

Treatment di dalam terapi diberikan untuk penderita SAD yang paling sering dikenalkan adalah cognitive-behavioural therapy. Dalam terapi yang dilakukan pleh psikolog, cognitive-behavioural therapy pasien diberikan: ketrampilan bersosialisasi (social skills training) yang dapat dilakukan secara berkelompok atau group (self-help group), latihan dalam mengekspresikan rasa cemas secara tepat dan bagaimana mengontrolnya (exposure techniques), mengubah cara berpikir yang salah (cognitive restructuring techniques) dan teknik kombinasi exposure-cognitive restructuring. Disamping itu juga diperkenalkan meditasi untuk mengurangi ketegangan otot (relaksasi) dan teknik copying.

Beberapa keuntungan yang semestinya dapat diperoleh dalam terapi:
(1) Pasien dapat mengetahui bahwa dirinya bukan sendiri yang mengalami masalah tersebut dan ia mendapatkan support dari konselor atau orang-orang terdekatnya.
(2) Pasien menjadi mandiri dan tidak tergantung pada orang lain dalam menghadapi masalah termasuk konselor, terapis atau psikolog/psikiater.
(3) Pasien haruslah mempunyai komitmen untuk berubah pada dirinya sendiri dan terhadap kelompok (group) terapinya
(4) Pasien haruslah mempunyai motivasi dalam penyembuhan dengan menggunakan metode terapi
(5) Adanya beragam kondisi sosial tertentu di dalam masyarakat yang ikut membantu dalam penyembuhan yang dapat memberikan manfaat di dalam proses terapi
(6) Pasien dapat merasakan kecemasannya sendiri sebagai sesuatu hal yang normal pada situasi tertentu (pada saat tertentu orang normal juga dihadapkan pada situasi sosial yang memberikannya rasa cemas)

Psikiatris juga menggunakan obat-obatan dalam memberikan treatment (disamping secara psikologis tentunya) berupa prozac dan seroxat, dan juga trankimazin, rivotril, lexatin, tenormin, dan sebagainya yang diyakini dapat mempengaruhi kerja sistem syaraf pusat (central nervous system; CNS) secara langsung dan efektif mengurangi tingkat kecemasan pasien.

sumber : http://www.pikirdong.org/psikologi/psi11soph.php

Add a comment June 5, 2010

Penyakit Kecemasan Menyeluruh DEFINISI
Semua orang mengalami ketakutan dan kecemasan
Ketakutan adalah respon emosional, psikis dan perilaku terhadap ancaman dari luar (misalnya orang asing atau mobil yang melaju kencang).
Kecemasan adalah suatu keadaan emosional yang tidak menyenangkan, yang memiliki sumber yang kurang jelas. Kecemasan seringkali disertai dengan perubahan fisiologis dan perilaku yang mirip dengan yang disebabakan oleh ketakutan. Karena kemiripan inilah maka orang sering menggunakan istilah kecemasan untuk ketakutan dan menggunakan istilah ketakutan untuk kecemasan.

Kecemasan merupakan suatu respon terhadap stres, seperti putusnya suatu hubungan yang penting atau bencana yang mengancam jiwa.
Kecemasan juga bisa merupakan suatu reaksi terhadap dorongan seksual atau dorongan agresif yang tertekan, yang bisa mengancam pertahanan psikis yang secara normal mengendalikan dorongan tersebut. Pada keadaan ini, kecemasan menunjukkan adanya pertentangan psikis.

Kecemasan bisa timbul secara mendadak atau secara bertahap selama beberapa menit, jam atau hari.
Kecemasan bisa berlangsung selama beberapa detik sampai beberapa tahun.
Beratnya juga bervariasi, mulai dari rasa cemas yang hampir tidak tampak sampai letupan kepanikan.

Kecemasan merupakan salah satu bagian dari respon yang penting dalam mempertahankan diri.
Sejumlah kecemasan tertentu merupakan bagian dari unsur peringatan yang tepat dalam suatu keadaan yang berbahaya.
Tingkat kecemasan seseorang memberikan pergantian yang tepat dan tak tampak dalam suatu spektrum kesadaran, mulai dari tidur-siaga-kecemasan-ketakutan, demikian berulang-ulang.
Kadang sistem kecemasan seseorang tidak berfungsi dengan baik atau terlalu berlebihan sehingga terjadilah suatu penyakit kecemasan.

Jika kecemasan terjadi bukan pada saat yang tepat atau sangat hebat dan berlangsung lama sehingga mengganggu aktivitas kehidupan yang normal, maka hal ini sudah merupakan suatu penyakit.
Penyakit kecemasan sangat mengganggu dan begitu mempengaruhi kehidupan penderitanya sehingga bisa terjadi depresi.
Beberapa penderita memiliki penyakit kecemasan dan depresi pada saat yang bersamaan. Penderita lainnya lebih dulu mengalami depresi, baru kemudian menderita penyakit kecemasan.

Penyakit kecemasan merupakan penyakit psikis yang paling sering tejadi.
Diagnosis terutama ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya.
Tetapi gejala yang sama bisa juga disebabkan oleh suatu keadaan medis (misalnya hipertiroidisme) atau karena pemakaian obat dari dokter maupun obat terlarang (misalnya kortikosteroid atau kokain).
Riwayat keluarga dengan penyakit kecemasan bisa membantu dalam menegakkan diagnosis, karena penyakit ini seringkali diturunkan.

PENYAKIT KECEMASAN MENYELURUH

Penyakit Kecemasan Menyeluruh merupakan kecemasan dan kekhawatiran yang berlebihan akan sejumlah aktivitas atau peristiwa, yang berlangsung hampir setiap hari, selama 6 bulan atau lebih.

Kecemasan dan kekhawatiran ini sangat berlebihan sehingga sulit dikendalikan.
Selain itu, penderita mengalami 3 atau lebih dari gejala-gejala berikut:
– gelisah
– mudah lelah
– sulit berkonsentrasi
– mudah tersinggung
– ketegangan otot
– gangguan tidur.

Kekhawatiran bisa mengenai pekerjaan, keuangan, kesehatan, keselamatan dan tugas-tugas.
Berat, frekuensi atau lamanya kekhawatiran tidak sebagnding dengan keadaan yang sesungguhnya.

Penyakit ini sering terjadi, sekitar 3-5% orang dewasa pernah mengalaminya.
2 kali lebih sering terjadi pada wanita.
Seringkali berawal pada masa kanak-kanan atau remaja.
Keadaan ini berfluktuasi, semakin memburuk ketika mengalami stres dan menetap selama bertahun-tahun.

Untuk mengatasinya biasanya diberikan obat anti-cemas (misalnya benzodiazepin); tetapi karena pemberian jangka panjang bisa menyebabkan ketergantungan fisik, maka dosisnya harus dikurangi secara perlahan, tidak dihentikan secara tiba-tiba.
Buspiron merupakan obat lainnya yang juga efektif untuk mengatasi kecemasan menyeluruh. Pemakaian obat in tampaknya tidak menyebabkan ketergantungan fisik. Tetapi efeknya baru tampak setelah 2 minggu atau lebih, sedangkan efek benzodiazepin akan tampak beberapa menit setelah pemberian obat.

Terapi perilaku biasanya tidak efektif, karena keadaan yang memicu terjadinya kecemasan tidak jelas.
Kadang dilakukan relaksasi dan teknik biofeed-back.

Penyakit kecemasan menyeluruh bisa berhubungan dengan pertentangan psikis.
Pertentangan ini seringkali berhubungan dengan rasa tidak aman dan sikap kritis yang merusak diri sendiri.
Pada keadaan ini dilakukan psikoterapi untuk membantu memahami dan menyelesaikan pertentangan psikis.

KECEMASAN KARENA OBAT ATAU MASALAH KESEHATAN

Kecemasan bisa terjadi karena suatu kelainan medis atau pemakaian obat.
Penyakit yang bisa menyebabkan kecemasan adalah:
– Kelainan neurologis (cedera kepala, infeksi otak, penyakit telinga bagian dalam)
– Kelainan jantung & pembuluh darah (gagal jantung, aritmia)
– Kelainan endokrin (kelenjar adrenal atau kelenjar tiroid yang hiperaktif)
– Kelainan pernafasan (asma dan penyakit paru obstruktif menahun).

Obat-obatan yang dapat menyebabkan kecemasan adalah alkohol, stimulan (perangsang), kafein, kokain dan obat-obat yang diresepkan lainnya.
Kecemasan juga bisa terjadi bila pemakaian obat dihentikan.

Kecemasan akan berkurag jika penyakit penyebabnya diobati atau jika pemakaian obat dihentikan.
Sisa-sisa kecemasan bisa diobati dengan obat anti-cemas yang sesuai, terapi perilaku atau psikoterapi.

OBAT ANTI-CEMAS

Obat anti-cemas disebut juga ansiolitik atau obat penenang, diberikan untuk mengatasi gejala-gejala kecemasan.
Obat anti-cemas memiliki efek mengendurkan otot-otot, mengurangi ketegangan, membantu tidur dan mengurangi kecemasan.

Yang paling sering digunakan adalah benzodiazepin.
Obat ini mempercepat relaksasi mental dan fisik dengan cara mengurangi aktivitas saraf di dalam otak.
Tetapi benzodiazepin bisa menyebabkan ketergantungan fisik dan pemakaian pada alkoholik harus sangat hati-hati.
Contohnya adalah:
Alprazolam
Klordiazepoksid
Diazepam
Flurazepam
Lorazepam
Oksazepam
– Temazepam
Triazolam.

Sebelum ditemukannya benzodiazepin, barbiturat merupakan obat pilihan untuk mengatasi kecemasan.
Tetapi obat ini berpotensi untuk disalahgunakan, sering terjadi gejala putus obat dan overdosis sering menyebabkan kematian; sehingga jarang digunakan lagi.

Buspiron tidak memiliki hubungan kimia maupun farmako dengan benzodiazepin ataupun obat anti-cemas lainnya.
Cara kerjanya tidak diketahui, tetapi tidak menyebabkan sedasi dan tidak bereaksi dengan alkohol.
Efeknya baru timbul setelah 2 minggu atau lebih, sehingga hanya digunakan untuk mengobati penyakit kecemasan menyeluruh.

Obat-obat anti-depresi kadang juga diberikan untuk penyakit kecemasan.
Obat anti-depresi yang sering digunakan adalah:
Selective serotonin reuptake inhibitors (fluoksetin, fluvoksamin, paroksetin, sertralin)
Monoamine oxidase inhibitors (fenelzin, tranilsipromin)
– Anti-depresi trisiklik (amitriptilin, amoksapin, klomipramin, imipramin, nortriptilin, protriptilin).

SUMBER : http://www.medicastore.com/index.php?mod=penyakit&id=249

Add a comment June 5, 2010

Hati-hati loh.. Makanan Anda Berpengaruh Pada Mood

Wanita yang menderita depresi dan kecemasan mungkin tidak tahu bahwa makanan mereka sebagai kontributor kondisi ini, demikian sebuah studi menyebutkan.
Peneliti dari University of Melbourne menemukan bahwa gangguan suasana hati lebih umum di kalangan wanita usia 20-93 yang, lebih dari 10 tahun, makan makanan diproses, halus, dan berlemak tinggi.
“Tidak ada keajaiban diet,” kata Dr Felice Jacka dalam sebuah email kepada Reuters. Tapi makan makanan terutama sayuran, buah-buahan, makanan gandum, produk susu rendah lemak, dan daging tanpa lemak, akan membantu kesehatan fisik dan mungkin juga mendukung kesejahteraan mental, katanya.
Tim Jacka mengumpulkan evaluasi diet dan evaluasi psikiatris lebih dari 10 tahun dari 1046 perempuan, sebagai perwakilan penduduk Australia.
Sebanyak 925 perempuan bebas dari gangguan suasana hati, sedangkan 121 telah depresif dan / atau mengalami gangguan kecemasan, demikian para peneliti melaporkan dalam American Journal of Psychiatry. Ketika mereka dievaluasi bagaimana diet mereka yang mungkin berhubungan dengan kelainan suasana hati, mereka menemukan bahwa diet “Barat” – terutama makan hamburger, roti putih, pizza, keripik, susu memiliki rasa, bir, dan makanan sarat gula- dikaitkan dengan lebih dari 50 persen kemungkinan untuk gangguan depresi. Sebaliknya, baik depresi dan gangguan kecemasan muncul sekitar 30 persen lebih rendah di antara wanita yang cenderung makan makanan yang sebagian besar terdiri dari sayuran, buah-buahan, daging sapi, domba, ikan, dan gandum makanan.
Asosiasi ini tetap ketika tim peneliti juga memperbolehkan karena berbagai faktor termasuk usia, berat badan, status sosial dan ekonomi, pendidikan, aktivitas fisik, merokok, dan kebiasaan minum alkohol.
Tetapi “penyesuaian” yang mirip pada perempuan yang memakan buah-buahan, salad, ikan, tahu, kacang-kacangan, yoghurt, dan anggur merah namun tidak menunjukkan asosiasi serupa.
Para peneliti mengatakan bahwa hal ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut untuk menentukan apakah makanan yang tidak sehat menyebabkan menurunnya kesehatan mental atau sebaliknya.

SUMBER : http://www.jawaban.com/index.php/health/detail/id/68/news/100205185829/limit/0/

Add a comment June 5, 2010

Konsultasi : Kecemasan Mulai Mengganggu

Oleh : Nalini M. Agung Psikiater

Saya gadis 33 tahun. Belakangan saya mudah merasa cemas yang membuat jantung berdebar. Kadang, walau jarang, seperti ada angin yang menusuk secara mendadak dan bagian bahu terasa sakit sekali.

Saya tidak bisa berlama-lama di ruangan ramai dan pengap. Bila itu terjadi, jantung berdebar, berkeringat dingin, dan rasa haus menyerang de­ngan sangat. Bila saya paksakan berdiri, pandang­an gelap. Apakah saya mengalami kecemasan berat?

Nancy, Surabaya

CEMAS bisa dialami semua orang. Wajar. Selalu ada hal yang meresahkan di dunia ini. Bila berlebihan, akan menjadi momok kecemasan yang tidak biasa.

Sebelum hal yang Anda alami di­sebut gejala kecemasan akibat gangguan psikis, cek dulu apakah tidak ada yang salah pada struktur organ tubuh Anda. Bagaimana kondisi jantung, kelenjar tiroid, dan sebagainya. Sebab, gejala kecemasan juga didasari adanya penyakit fisik atau sebaliknya. Bila semua oke, baru bisa diperkirakan, apakah Anda meng­alami gejala kecemasan.

Bayangkan, saat ini, Anda sudah terganggu lan­taran harus selalu menghindari keramaian atau tempat yang pengap atau sempit. Artinya, hidup Anda tidak fleksibel lagi.

Gejala kecemasan yang Anda alami berupa rasa tidak tenang alias se­lalu risau, berdebar-debar, geme­tar, pandangan terasa gelap, dan ke­­pala pening atau ngleyang. Selain itu, Anda berkeringat dingin, sesak napas, serta mau pingsan.

Apakah gejala tersebut spesifik hanya terjadi bila dalam situasi tertentu? Bila iya, apalagi bila sering ter­jadi di tengah keramaian atau keru­munan, bisa jadi Anda menderita fobia. Khususnya, agorafobia. Itu merupakan kecemasan pada situasi khusus sebagai antisipasi kemungkinan terjebak dalam kondisi lebih sulit, yaitu serangan panik.

Sebagaimana gangguan kecemas­an (anxiety) yang lain, kondisi ter­sebut tentu tidak bisa dibiarkan. Hal itu akan mengganggu produktivitas. Dasar kecemasan tersebut bi­sa di­atasi lewat psikoterapi. Pe­ngo­­bat­an secara biologis mesti ditun­jang obat-obatan. Sebab, kecemasan berasal dari keseimbangan neurotransmiter di otak yang berubah.

Kecemasan yang berlangsung lama dan tak teratasi akan membuat seseorang putus ­asa. Ujung-ujungnya, semua bermuara pada depresi.

SUMBER : http://www.jawapos.com/metropolis/index.php?act=detail&nid=127712

Add a comment June 5, 2010

JENIS GANGGUAN TIDUR

Selain narkolepsi atau serangan tidur mendadak, ada berbagai jenis gangguan tidur lainnya. Anda patut waspada jika gejala-gejala pada gangguan tersebut mulai muncul.

Somnambulisme

Adalah suatu keadaan perubahan kesadaran, fenomena tidur bangun terjadi pada saat bersamaan. Sewaktu tidur, penderita kadang melakukan aktivitas motorik yang biasa dilakukan seperti berjalan, berpakaian atau pergi ke kamar mandi, berbicara, menjerit, bahkan mengendarai mobil. Akhir kegiatan tersebut kadang penderita terjaga, kemudian sejenak kebingungan dan tertidur kembali. Ia tidak ingat kejadian tersebut.

Night terror

Biasanya terjadi pada sepertiga awal tidur, dengan gejala tiba-tiba bangun dengan teriakan, kepanikan atau menangis disertai ketakutan dan kecemasan. Penderita kadang terjaga, tetapi mengalami kebingungan dan disorientasi. Pada saat serangan, sulit dibangunkan atau ditenangkan. Sedangkan nightmare adalah tidur dengan mimpi yang menakutkan. Akibat mimpinya yang menakutkan itu penderita akan terbangun dalam keadaan ketakutan. Mereka yang sering mengalami episode nightmare dalam hidupnya mempunyai risiko yang lebih besar untuk mengalami gangguan skizofrenia, namun juga mereka ini adalah orang yang kreatif dan artistik. Insomnia

Yaitu kesukaran dalam memulai atau mempertahankan tidur. Keadaan ini adalah keluhan tidur yang paling sering dapat bersifat sementara maupun persisten. Periode singkat insomnia paling sering berhubungan dengan kecemasan, baik yang berhubungan dengan pengalaman yang mencemaskan atau dalam menghadapi suatu pengalaman yang menimbulkan kecemasan.

Mudah tertidur (Hipersomnia)

Gangguan akibat tidur yang berlebihan disebut hipersomnia. Yang termasuk kelompok ini antara lain sleep apnea, narkolepsi, nocturnal myoclonus, OSA. Jika seseorang tidak dapat tidur dalam, tahap REM pun tidak akan terjadi, ketika bangun merasa lelah. Gejala utamanya mengantuk di siang hari.

Parasomnia

Yaitu setengah tidur, setengah terjaga, biasanya merupakan fenomena gangguan tidur yang tidak umum dan tidak diinginkan yang tampak secara tiba-tiba selama tidur, atau yang terjadi pada ambang antara terjaga dan tidur. Paling sering muncul dalam bentuk mimpi buruk yang ditandai dengan mimpi lama dan menakutkan. Biasanya orang terduduk di tempat tidur dengan ekspresi ketakutan, berteriak dengan keras seperti sedang mengalami teror.

SUMBER : http://www.suaramedia.com/gaya-hidup/kesehatan/15880-jenis-gangguan-tidur.html

Add a comment June 5, 2010

jenis-jenis gangguan kecemasan

JENIS-JENIS GANGGUAN KECEMASANAda enam bentuk gangguan kecemasan yang bisa muncul, dan masing-masing harus ditangani dengan terapi yang berbeda-beda

Generalized Anxiety Disorder
Ciri-ciri umumnya sih sebenernya sama kayak cemas biasa. Yang bikin beda adalah, penderita generalized anxiety disorder cemasnya terus menerus. Hampir sepanjang hari dia habiskan untuk mencemaskan hal-hal yang sebenarnya nggak perlu. Akibatnya, dia jadi nggak bisa menjalankan hidup dengan normal. Boro-boro mau mikirin pelajaran, tiap saat otaknya selalu dipenuhi pikiran-pikiran buruk yang bikin dia selalu khawatir.

Social Anxiety Disorder
Disebut juga social phobia, orang yang mengidap gangguan ini bakal ngerasa takut banget kalo harus berinteraksi dengan orang lain. Dia takut dicap buruk oleh orang lain dan dipermalukan di depan umum. So, dia lebih memilih menghindar dari lingkungannya.

Post-traumatic Stress Disorder
Ini adalah gangguan kecemasan yang muncul gara-gara seseorang baru mengalami sebuah peristiwa yang traumatis.

Panic Disorder
Lagi nggak ngapa-ngapain, tiba-tiba aja lo kena “serangan”. Dada berdegup kencang, kepala pusing, mata berkunang-kunang, nafas jadi sesak, dan merasa seperti mau mati atau mau gila. Itu namanya panic attack. Kalo serangan ini terjadi berulang-ulang, namanya panic disorder.

Obsessive Compulsive Disorder (OCD)
Penderita OCD biasanya ngerasa harus melakukan sesuatu tanpa alasan yang jelas, dan nggak bisa dikontrol. Misalnya, belasan kali mengecek apakah lampu kamar udah dimatikan atau belum. Atau mencuci tangan berkali-kali, dan merapikan semua buku di rak supaya sejajar.

Phobia
Rasa takut yang berlebihan terhadap hal-hal yang nggak perlu ditakuti.

sumber : http://www.hai-online.com/Hai2/Psikologi/About-You/JENIS-JENIS-GANGGUAN-KECEMASAN

Add a comment June 5, 2010

OCD : Gangguan Kecemasan yang Bikin Cemas

Kalau liat remote tv tidak pada tempatnya, suka bikin gelisah. Atau sering-sering cuci tangan sehabis pegang sesuatu.
Bikin Stress…jangan-jangan kamu mengidap OCD. Apaan seh OCD ?
Gak tahan rasanya liat kamar berantakan, kalau ada temen berkunjung dan mulai ngacak-ngacak koleksi buku dan film,
suka parno. Gelisah, terus stress. Perasaan puas sekali saat melihat semua barang memang ada pada tempatnya.

Begitu cerita seorang teman. Ada juga yang seperti ini. Dia paling suka bolak-balik ke kamar kecil, cuci tangan sehabis
salaman atau pegang-pegang sesuatu yang dianggap kotor. Kemana-mana selalu bawa antis (pencuci tangan), meja
kantor dan semua barang-barangnya harus bersih. Kalau tidak gelisah, stress, cemas, panikan, gak enak diam.

Sudah kenal yang namanya OCD ? Gangguan klinis yang termasuk dalam kategori gangguan-gangguan cemas (anxiety
disorders). Jenis gangguan ini memiliki dua aspek penting, pemikiran yang muncul dalam diri seseorang (obsessions)
dan perilaku yang berulang (compulsions).

Obsessive Compulsive Disorder (OCD), biasanya sangat mementingkan keteraturan, kesempurnaan, kontrol mental dan
interpersonal. Mereka sadar bahwa perilaku ini tidak masuk akal, namun sangat sulit mencegahnya.

Ada OCD yang takut akan kuman. Biasanya perasaan enggan bersalaman dengan orang lain, karena takut tertular
kuman karena berjabat tangan. Orang yang menderita hal ini akan sering-sering mencuci tangan. Hal ini bisa muncul
karena masa belajar/meniru saat kecil, tersugesti untuk selalu mementingkan kebersihan. Kasus yang berbahaya, jika
sampai seseorang selalu merasa tangannya kurang bersih, dan mencuci tangan hingga berdarah, agar bebas kuman.

Aduh itu remote tv kenapa ada disitu. Buku-buku koleksiku kenapa gak tersusun lagi menurut abjad, juga film-film dvd
bekas teman-teman main ke kamar kemudian tidak pada tempatnya lagi, ahhh bikin stress liatnya. Hati-hati ini juga salah
satu tanda-tanda OCD, terobsesi dengan kesempurnaan dan kerapian. Biasanya, penderita langsung stress jika
mendapati sesuatu atau barang yang berubah tata letak atau tidak ada pada tempatnya.

Stress nya baru bisa hilang saat semuanya kembali menurut posisi dan kesempurnaan yang dia anut. David Beckham,
salah satunya. Menurut sang istri – Victoria – bila dalam kulkas terdapat 3 kaleng minuman bersoda, maka Beckham
akan membuang salah satunya. Dia percaya bahwa setiap barang harus ada pasangannya dan simetris. Bete gak seh
liat nya.

Atau gak bisa kerja seharian, atau gak nyaman saat jalan-jalan dengan temen-temen, karena merasa belum mengunci
pintu kamar dengan baik. Terus kepikiran, sebelum pergi cek lagi pintu, kunci lagi, cek lagi, akhirnya stress terus. Whaa
OCD lagi neh.

Tapi tenang, buat kalian yang merasa punya gejala seperti ini, OCD bisa disembuhkan. Caranya :

– Konsultasi dengan psikiater. Biasanya akan memberikan obat-obat anti cemas untuk membantu mengurangi gejalanya.

– Lakukan treatment secara psikologis. Lamanya treatment ini tergantung derajat keparahan masing-masing penderita.

– Dukungan dan perhatian dari keluarga. Orang-orang terdekat memiliki peran yang sangat besar bagi kesembuhan
penderita.

Hilangkan stress dengan mencoba mengalihkan perhatian dengan hal-hal yang lain. Coba banyak olahraga,
bersosialisasi dengan teman-teman, dan nikmati hidup apa adanya. Tetap semangat !

Sumber : Cosmopolitan magazine ( http://www.abiasa.org/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=307)

Add a comment June 5, 2010

Trauma Healing untuk Korban Gempa di Sumbar

PKPU Online PADANG − Salah satu permasalahan yang banyak dijumpai di area pacsa bencana gempa adalah kondisi stress psikologis. Respon psikologis satu orang dengan orang yang lain berbeda−beda, begitu pula pada balita, anak−anak, remaja, dewasa, atau lansia.

Gejala dan tanda respon psikologis akibat stressor traumatik bisa tampak pada fisik, kognitif, emosi, dan perilaku. Yang membuat individu menjadi labil dan akan mempengaruhi aktivitasnya sehari−hari.

Terdapat resiko psikologis akibat gempa bumi yang dialami oleh individu misalnya mengalami kehilangan sumber daya yang bernilai, seperti kehilangan orang yang dicintai, harta benda yang dimiliki, hubungan sosial dan komunitas atau ketika kehilangan pegangan hidupnya akan menyebabkan stress dan trauma.

Pada beberapa kejadian bencana di Indonesia kegiatan trauma healing sudah jamak dilakukan. Namun demikian barangkali perlu diingatkan kembali bahwa anak−anak perlu mendapatkan perhatian serius. Anak−anak kadang masih menyimpan ketakutan akibat gempa bumi yang terjadi.

Kondisi tersebut dapat dikategorikan sebagai gangguan kecemasan pascatrauma (PTSD) yang merujuk pada gangguan psikologis dan luka emosional yang dialami oleh individu yang mengalami suatu peristiwa tragis dan luar biasa. Gangguan kecemasan pascatrauma bagi anak yang mengalami bencana gempa bumi dapat dikategorikan sebagai suatu gangguan kecemasan dengan indikator dan ciri−ciri diagnostik tertentu yang berbeda dengan kecemasan biasa.

Gangguan kecemasan pascatrauma pada anak−anak jika tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan gangguan: Aspek Fisik antara lain: suhu badan meninggi (tension), menggigil (trembling), badan terasa lesu (fatigue), mual−mual (tingling), pening (nausea), ketidakmampuan menyelesaikan masalah (digestive track problem), sesak napas (rapid breathing), panik (event panic attack).

Aspek Emosi, antara lain hilangnya gairah hidup (moodiness), ketakutan (fear), dikendalikan emosi (exaggerated emotions), dan merasa rendah diri (loss of confidence). Aspek Mental antara lain : kebingungan (confussion), tidak dapat berkonsentrasi (inability to concentrate), tidak mampu mengingat dengan baik (remember), tidak dapat menyelesaikan masalah (lack decision making).

Aspek Perilaku antara lain sulit tidur, kehilangan selera makan, makan berlebihan, banyak merokok, minum alkohol, menghindar, sering menangis, tidak mampu berbicara, tidak bergerak, gelisah, terlalu banyak gerak, mudah marah, ingin bunuh diri, menggerakkan anggota tubuh secara berulang−ulang, rasa malu berlebihan, mengurung diri, menyalahkan orang lain. Aspek Spiritual antara lain: putus asa (discouragement), hilang harapan (hopeless), menyalahkan Tuhan, berhenti ibadah, tidak berdaya (despair), meragukan keyakinan, dan tidak tulus.

Terkait dengan trauma untuk anak−anak, diperlukan aktivitas trauma healing bagi anak−anak di daerah bencana agar anak−anak dapat segera melupakan pengalaman traumatik sehingga tidak menyebabkan gangguan psikologis di masa mendatang. Salah satu aktivitas yang dapat dilakukan yaitu melakukan kegiatan bermain bersama. Dengan melakukan aktivitas bermain anak berkurang kecemasan dan traumanya.

PKPU bekerja sama dengan PSIK Undip melakukan trauma healing bagi korban bencana gempa bumi di Sumatera Barat, Selasa (10/11/2009). Sebanyak 10 mahasiswa yang telah dilatih dan dipersiapkan sebelumnya melakukan kegiatan trauma healing yang difasilitasi PKPU.

Kesepuluh mahasiswa itu didampingi satu dosen pendamping, Padma Sari, S.Kep serta Kepala Cabang PKPU Jawa Tengah Nana Sudiana dan Ketua Bidang Pendayagunaan PKPU Jawa Tengah, Haryono.

Mulai Senin (9/11/2009) hingga Senin (23/11/2009) mereka akan bekerja dengan penempatan di tiga titik sasaran, masing−masing di Padang (Cengkeh dan sekitarnya), Padang Pariaman (Lubuk alung dan sekitarnya) dan Kota Pariaman (Pasir dan sekitarnya).

Tim trauma healing dari PSIK Universitas Dipenogoro bukan sekedar datang dan memberikan terapi bagi anak−anak dan orang dewasa lainnya. Tim ini dalam melakukan pendekatan dengan anak−anak juga dibekali dengan berbagai macam sarana bermain, menggambar atau bahkan juga dilengkapi buku dan boneka tangan untuk menambah serunya suasana bercerita yang akan dibangun ditengah−tengah anak−anak.

Mungkin bentuk layanan permainan ini sangat sederhana, namun memberikan manfaat yang luar biasa karena anak akan bergembira kembali, ceria kembali sehingga mampu melupakan pengalaman traumatiknya.

Kegiatan ini pun dapat terus dilakukan pasca tanggap darurat atau pada saat masa recovery dan rekonstruksi, karena pada masa itu para orang tua akan sibuk melakukan rekonstruksi bangunan sehingga anak−anak perlu mendapat perhatian melalui layanan PAUD. Untuk itu, tim trauma healing PKPU bersama PSIK Undip terus bergerak melakukan kegiatan layanan trauma healing bagi anak−anak. (Nana Sudiana/PKPU Semarang).

sumber : http://www.pkpu.or.id/berita.php?id=2&no=177

Add a comment June 5, 2010

GANGGUAN STRESS BERAT

DEFINISI

Gangguan Stress berat biasanya muncul satu bulan setelah individu mengalami atau melihat kejadian yang mengancam atau mematikan, cedera parah, kekerasan fisik pada individu atau lainnya, dan meresponnya dengan perasaan mendalam atau ketakutan, ketidakmampuan atau rasa takut. Diagnosis ditujukan untuk mengenali individu yang akan mengalami gangguan stress pasca-trauma. sebagaimana terjadi pada perang dunia pertama yang kemudian dikenal dengan istilah “shell shock”, dimana ada kesamaan reaksi diantara para tentara yang menderita gegar otak disebabkan ledakan bom atau ranjau dan penderitaan mereka mempengaruhi sistem sarafnya . Orang sipil juga bisa mengalami hal yang sama, Gangguan stress berat (Acute Stress Disorder) akan terlihat dalam waktu singkat, individu akan memperlihatkan gejala gangguan stress pasca trauma (post-traumatic stress disorder) setelah trauma terjadi.

Trauma memiliki definisi medis dan kejiwaan. secara medis trauma berarti cedera, luka, atau shock fisik yang serius atau parah. definisi ini sering digabungkan dengan pengobatan trauma yang dipraktekan dalam ruang gawat darurat dan mewakili pandangan terkini. secara kejiwaan trauma diasumsikan sebagai sebuah arti yang berbeda dan berarti sebuah pengalaman secara emosi yang menyakitkan, distress, dan mengejutkan, dimana biasanya menghasilkan efek mental dan fisik yang mendalam.

Trauma secara kejiwaan, atau kekerasan emosi, intinya respon normal pada sebuah peristiwa yang ekstrim. dimana melibatkan pencitraan memori emosional tentang peristiwa distress yang tersimpan sangat dalam di otak. secara umum, hal ini dipercaya semakin sering terlibat langsung dengan tekanan, semakin besar kemungkinan terjadi kekerasan emosi. sebagaimana ketika terjadi penembakan di sekolah, sebagai contoh tentunya; murid murid yang melihat temannya tertembak atau terbunuh secara emosi akan terpengaruh daripada murid lain yang tidak melihat ketika pelanggaran itu terjadi. akan tetapi ada kemungkinan, sehingga dengan alasan ini semua anak anak dan orang dewasa yang terlibat kekerasan atau bencana bahkan hanya melihatnya melalui media cetak, harus diawasi akan adanya disstress emosional.

Gejala/ Symptom

untuk mendiagnosa gejala ASD (Acute stress disorder), gejala berlangsung minimal dua hari sampai 4 minggu selama satu bulan pasca trauma terjadi.

seseorang bisa digambarkan memiliki gejala ASD jika gejala gangguan mental lain tidak bisa menjelaskan gejala yang dialami. jika gejala itu muncul setelah satu bulan maka diagnosa berubah menjadi PTSD (post-traumatic stress disorder).

gejala gejala yang menyertai:

– respon emosi yang kurang, rasa kesemutan atau mati rasa.
– Kurang peka pada keadaan sekitar
– Rasa mengawang
– tidak percaya diri atau merasa menjadi bukan diri sendiri.
– ketidakmampuan mengingat kejadian/ trauma
– meningkatnya kecemasan dan kesulitan tetap terjaga atau susah tidur.
– kesulitan merasakan kenikmatan
– pengulangan rasa mengalami kejadian dengan pencitraan atau pikiran, mimpi, ilusi, kilas balik.
– selalu menghindar dari tekanan pikiran, emosi, pembicaraan, keramaian yang mengingatkannya pada trauma.
– merasakan stress dengan fungsi-fungsi; social dan keahlian yang dipasangkan dengan afeksi kemampuan pasien, dalam pertanyaan dan keperluan perawatan.

Penyebab

ketika rasa takut atau kejadian yang mengancam datang, manusia pasti akan bereaksi untuk menyelamatkan diri: siap tempur atau kabur (fight or flight response). respon stress akut semuanya terlalu familiar. semuanya dapat ditandakan melalui detak jantung, tekanan darah, keringat, metabolisme tubuh, dan tekanan otot. cardiac yang menegang dan metabolisme yang cepat adalah inti untuk kita mengambil tindakan. penjelasan ini adalah bagian dari penyebab gangguan kecemasan. Beberapa dekade yang lalu, pembatasan respon stress berat sebagai sebuah model untuk mengerti kecemasan mulai bermunculan. pembatasan yang paling jelas dan terlihat tentang respon stress berat berhubungan dengan penyebab dari pada kecemasannya. kecemasan lebih dalam dari pada penyebab terjadinya dalam beberapa sisi: pertama, kecemasan, lebih memperhatikan tentang penyebab kecemasan itu sendiri (stressor) yang melebihi kapasitas realistik. kedua, kecemasan seringkali diasosiasikan dengan elaborasi mental dan aktivitas tingkah laku yang dirancang untuk menghindari tanda tidak menyenangkan dari kecemasan berlebihan atau panik dadakan. ketiga, kecemasan biasanya lebih awet dari pada penyebab terjadinya. keempat, kecemasan dapat berujung tanpa terlihat dari stressor eksternal. faktor kognitif, khususnya adalah cara orang menafsirkan atau berpikir tentang kejadian yang menekan, memainkan peranan penting dalam etiology (ilmu yang mempelajari tentang asal usul penyakit) kecemasan. faktor lainnya adalah persepsi individu, yang dapat menjaga atau memperparah respon. salah satu kognisi negatif dalam kecemasan adalah rasa tidak dapat mengontrol keadaan. hal ini sejalan dengan keadaan tidak tertolong pada ketidakmampuan untuk memprediksi, mengendalikan atau mendapatkan hasil yang diinginkan. hal ini yang disadari merupakan salah satu faktor penyebab gangguan kecemasan sebagai gangguan stress berat.

Perawatan

Cognitive Behavioral Therapy (CBT) adalah perawatan yang sangat cocok untuk ASD. Theraphy ini mempunya dua componen: pertama, menolong merubah pola pikir, atau pemikiran yang ada setelah peristiwa trauma. Kedua, mencoba mengurangi situasi kecemasan dalam keadaan yang mengundang.

CBT tidak hanya menahan gejala dari ASD, tapi juga mencegah seseorang dari gejala PTSD. seseorang yang didiagnosa memiliki ASD juga memiliki potensi PTSD akan tetapi setelah melalui CBT kemungkinan akan mengecil menjadi 20%.

Konsultasi Psikologi dan Grup manajemen kecemasan adalah bentuk lain yang termasuk dalam terapi. dalam konsultasi psikologi akan melibatkan terapi berjangka setelah trauma dan individu bisa “membicarakan semuanya”. Dalam Grup Manajemen kecemasan, orang-orang mensharing bagaimana cara melawan kecemasan bersama. bagaimanapun kedua terapi tersebut telah terbukti tidak efektif untuk perawatan ASD.

SUMBER : http://www.lekompress.web.id/2008/01/gangguan-stress-berat.html

Add a comment June 5, 2010

Pages

Categories

Links

Meta

Calendar

December 2016
M T W T F S S
« Jun    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Most Recent Posts